Swiss dan Jerman Mau Tarik Emas mengikuti Venezuela

Tindakan Presiden Venezuela, Hugo Chaves, menarik pulang cadangan emas negaranya secara fisik rupanya mengilhami rakyat negara lain untuk melakukan hal yang sama. Tindakan ini juga membuka kenyataan bagi masyarakat fakta yang tak banyak dketahui bahwa cadangan emas milik berbagai negara itu berada dalam kekuasaan perusahaan pencetak uang di AS, yaitu the Federal Reserve of America. Ribuan ton emas itu ditimbun-timbun di gudang the Fed di New York, AS.

Venezuela telah menarik pulang emasnya sebanyak 200 ton belum lama ini. Kini pihak Jerman mulai mengkhawatirkan cadangan emasnya, sebanyak 3.400 ton, yang ada di gudang the Fed, di New York. Mereka mulai tidak yakin apakah benar-benar ada fisik emasnya, ataukah hanya dalam secarik kertas. Pihak Jerman secara resmi akan menanyakan status emasnya tersebut.



Dan, ternyata, Jerman tidak sendiri: rakyat Swiss juga mulai curiga dan khawatir. Maka, sejumlah anggota Parlemen Swiss mengajukan 'Unser Rettet Schweizer Gold' sebuah petisi atau 'Inisiatif Emas': Sebuah Inisiatif Swiss untuk Mengamankan Cadangan Emas Nasional Swiss'. Warga Swiss akan diminta memilih tiga hal sederhana: i) menyimpan emas Swiss secara fisik di Swiss, ii) melarang Swiss National Bank (SNB) menjual cadangan emasnya, dan iii) SNB harus mewujudkan paling sedikit 20% dari aktivanya dalam bentuk emas. Demikian diberitakan oleh www.goldsilver.com (7 Maret 2012).

Kepercayaan masyarakat terhadap perbankan sudah semakin luntur. Mereka semakin tidak percaya bahwa cadangan emas yang acap disebut-sebut oleh para bankir itu benar-benar itu ada. Dan bisa dibayangkan, bila penarikan cadangan emas secara fisik itu tarus membesar, nasib the Fed dan dolar AS-nya boleh jadi tak kan lama lagi. Dan ketika dolar AS kolaps, uang kertas lainnya pun niscaya akan kolaps juga.

Dalam kasus Bank Indonesia emas yang dimiliki bank sentral kita ini sangat sedikit, yaitu hanya Rp 29,7 trilyun, tidak sampai 2.52% dari total aset. Itu pun yang nyata-nyata berwujud emas batangan jumlahnya di bawah angka tersebut. Dan, emas yang cuma sedikit itu pun, boleh jadi adanya di gudang the Fed, New York, juga? Kalau pakai harga emas hari ini, Rp 500 juta/kg, maka cadangan emas BI ini totalnya hanya kurang dari 30 ton - sebagian besarnya berupa sertifikat emas belaka.

Karena itu, tak ada waktu banyak lagi bagi kaum Muslim, untuk segera menerapkan Dinar dan Dirham secara lebih luas. Anda yang telah mengerti ini, dan menjalankannya, harus mengajak orang lain untuk melakukan hal yang sama: air bah telah dekat, ajaklah masyarakat segera naik dalam bahtera penyelamat ini.

Sumber : wakalanusantara.com

Jika anda ingin berbagi, silahkan share ke teman FACEBOOK anda. Cukup dengan meng-KLIK link di bawah ini! Terimakasih.
Bookmark and Share

Baca juga artikel terkait di bawah ini :
1. Sejarah kelam bank dan uang kertas
2. Setelah Kelantan dan Utah bagaimana dengan kita?
3. Gunakan dinar sekarang atau Amerika duluan   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 Emas Logam Mulia |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.